NewsEkonomiHeadline

Trend Positif, Inflasi Sultra Menurun di Bawah Angka Nasional

117
×

Trend Positif, Inflasi Sultra Menurun di Bawah Angka Nasional

Share this article

TERAMEDIA.ID, KENDARI – Sulawesi Tenggara meraih tren positif dalam penanganan soal inflasi. Provinsi dengan Julukan Bumi Anoa ini berhasil menurunkan inflasi dari semula 2, 87 persen, turun menjadi 2,58 persen.

Sulawesi Tenggara yang tidak pernah absen dari rapat koordinasi penanganan inflasi yang diselenggarakan Kemendagri, seperti rapat terakhir secara virtual di Ruang Pola Kantor Gubernur Sultra, Rabu, (3/1/2023).

Rakor tersebut dipimipin langsung Mendagri, Tito Karnavian. Dalam arahannya, mantan kapolri itu menyampaikan, berkaitan dengan inflasi, posisi Indonesia berada pada urutan ke-53 terendah dari 186 negara di dunia. Di negara G20, inflasi kita masuk peringkat tujuh yang terendah, 16 negara lainnya seperti Jepang, Amerika, dan yang lainnya inflasinya lebih tinggi dari Indonesia.

Sementara, Inflasi tahun ke tahun Indonesia pada bulan Desember 2023 yakni di angka 2,61 persen, turun dari angka sebelumnya yakni 2,86 persen.

“Tingkat pertumbuhan ekonomi Indonesia terjaga berada di posisi 4,94%, ini lebih baik daripada negara-negara yang lebih maju, bahkan Indonesia berada di atas Amerika” jelasnya

Tito menuturkan inflasi Indonesia relatif terjaga, namun ia mengingatkan jangan sampai terlena karena tren bulan ke bulannya ada peningkatan sehingga perlu ada langkah-langkah yang diambil.

“Kita jangan pernah bosan mengendalikan inflasi karena ini menyangkut stabilisasi harga bahan pangan,” ujarnya

“Adapun survei yang mengkonfirmasi ada dua isu utama di masyarakat yakni tentang lapangan pekerjaan dan stabilisasi harga bahan pangan. Kita melihat gejolak di berbagai negara dipicu oleh masalah pangan, yang berdampak pada gejolak politik dan keamanan,” jelas Mendagri.

Sementara itu, Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Amalia Adininggar Widyasanti, dalam laporannya bahwa inflasi Desember 2023 mencapai 0,41 persen secara bulanan dan 2,61 persen secara tahunan.

Perkembangan inflasi dalam sepuluh tahun terakhir, tingkat inflasi yang tinggi umumnya terjadi pada periode-periode Perayaan Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN), diantar pada momen Puasa-Lebaran serta perayaan Natal dan Tahun Baru.

Sedang pada Desember 2023, inflasi sebesar 0,41 persen, lebih tinggi dibandingkan bulan sebelumnya, namun lebih rendah dibandingkan inflasi Desember tahun 2021 dan 2022.

“Adapun penyumbang utama andil inflasi Desember 2023 (m-to-m), dari kelompok makanan, minuman dan tembakau menjadi penyebab inflasi Desember yakni cabai merah, bawang merah, tomat, beras, telur ayam ras dan cabai rawit,” katanya.

Usai mengikuti Rakor Inflasi Pj. Gubernur Sultra Andap Budhi Revianto, menyampaikan ucapan terimakasih atas peran serta dan kontribusi terhadap inflasi di Sultra dari semula 2, 87 persen, turun menjadi 2,58 persen.

Dari data bulan September 2023 yang lalu, Sultra berada diangka 2 tertinggi nasional 3,46 persen, bulan Oktober berada diurutan ke-7 ( dari atas) 3,14 persen, bulan November berada diperingkat ke-20 yakni 2,87 persen dan Desember berada diperingkat ke-21 di angka 2,58 persen dibawah rata-rata Nasional 2,61 persen dari 34 Provinsi.

Berdasarkan data BPS Sultra bahwa inflasi Desember (M to M) 2023, inflasi Sultra dipantau oleh dua kota yakni Kota Kendari 0,31 persen dan Kota Baubau 1,01 persen.

“Perkembangan inflasi tahun ke tahun year on year (YoY), pada bulan Desember 2023 secara nasional 2,61 persen, mengalami tren penurunan inflasi Sultra diangka 2,58 persen,” ungkapnya.

Lebih lanjut disampaikan, ada 5 komoditas dengan andil inflasi tahun ke tahun dipantau oleh gabungan dua kota yakni beras, angkutan udara, cabai rawit, rokok kretek filter dan mobil.

Adapun 4 hal penting dalam inflasi yakni Pertama keterjangkauan harga, Kedua ketersediaan pasokan, Ketiga kelancaran distribusi dan Keempat komunikasi efektif.

Pj. Gubernur Sultra menyampaikan kesimpulan bahwa berbagai hal yang disampaikan narasumber dalam Rakor Inflasi dapat menjadi acuan untuk bekerja.

“Bapak Mendagri menyampaikan jangan pernah bosan kita untuk selalu mengerjakan hal-hal seperti ini, dan setiap minggu apa langkah-langkah kita terhadap inflasi,” tutupnya. *(ST)